Selasa, 17 Mei 2011

SSB Transceiver

Ito Sukmojati
0931130007
TT/2C/D3

Radio communication transceiver adalah pesawat pemancar radio sekaligus berfungsi ganda sebagai pesawat penerima radio yang digunakan untuk keperluan komunikasi. Ia terdiri atas bagian transmitter dan bagian receiver yang dirakit secara terintegrasi. Pada generasi mula­mula, bagian pemancar atau transmitter dan bagian penerima atau receiver dirakit secara terpisah dan merupakan bagian yang berdiri sendiri­sendiri dan bisa bekerja sendiri­sendiri pula Pada saat ini kedua bagian diintegrasikan dipekerjakan secara bergantian.

Pesawat pemancar sederhana terdiri atas suatu osilator pembangkit getaran radio dan getaran ini setelah ditumpangi dengan getaran suara kita, dalam teknik radio disebut dimodulir, kemudian oleh antena diubah menjadi gelombang radio dan dipancarkan. Seperti kita ketahui bahwa gelombang suara kita tidak dapat mencapai jarak yang jauh walaupun tenaganya sudah cukup besar, sedangkan gelombang radio dengan tenaga yang relatif kecil dapat mencapai jarak ribuan kilometer. Agar suara kita dapat mencapai jarak yang jauh, maka suara kita ditumpangkan pada gelombang radio hasil dari pembangkit getaran radio, yang disebut gelombang pembawa atau carrier dan gelombang pembawa tadi akan mengantarkan suara kita ke tempat yang jauh.

Di tempat jauh tadi, gelombang radio yang terpancar diterima oleh antena lawan bicara kita. Oleh antenanya, gelombang radio tadi, yang berupa gelombang elektromagnetik diubah menjadi getaran listrik dan masuk ke receiver.

Dalam receiver pesawat lawan bicara kita, getaran carriernya kemudian dibuang dan getaran suara kita ditampung kemudian dimunculkan melalui speaker. Dengan teknik modilasi inilah dimungkinkan suatu getaran audio mencapai jarak jangkau yang jauh.

Getaran suara kita masuk ke transmitter melalui mikrophone, output mikrophone tadi seringkali perlu diperkuat terlebih dahulu dengan suatu audio amplifier ialah yang disebut microphone pre­amplifier agar dapat ditumpangkan pada carrier oleh modulator.

Untuk menambah daya pancar suatu transmitter, getaran hasil osilator tadi sebelum dipancarkan diperkuat terlebih dahulu dengan suatu radio frequncy amplifier. Penguatan dapat dilakukan sekali dan bisa juga dilakukan lebih dari satu kali. Pemancar yang tidak diperkuat disebut pemancar satu tingkat dan yang diperkuat satu kali dinamakan dua tingkat dan seterusnya. Pada umumnya untuk mencapai daya pancar 100 Watt diperlukan penguatan 3 kali, penguat pertama disebut pre­driver, penguat berikutnya disebut driver dan penguat akhir disebut final amplifier.

 

Blok Diagram SSB Tranceiver

Kalau kita berbicara tentang Single Side Band, maka kita menyinggung lebih jauh tentang modulasi amplitudo (AM). Pada setiap kita melakukan modulasi sebenarnya kita melakukan pencampuran antara frekuensi radio dengan frekuensi audio. Setiap pencampuran dua frekuensi akan terjadi proses penjumlahan kedua frekuensi dan sekaligus terjadi proses pengurangan dari kedua frekuensi tersebut.

Jadi setiap kali kita memodulir carrier, akan menghasilkan dua frekuensi sekaligus. Misalnya suatu carrier dengan frekuensi 3.000 Kc kita modulir dengan audio ferkuensi 3 Kc, hasilnya adalah 3.003 Kc dan 2.997 Kc, atau dikatakan tejadi dua sisi band ialah sisi atas dan sisi bawah. Sisi atas dan sisi bawah tersebut berbentuk symetris, jadi kalau hasil modulasi itu langsung kita pancarkan berarti kita memancarakan dua barang yang sama.

Apabila kita memancar dengan cara tersebut di atas, dikatakan kita menggunakan mode Double Side Band (DSB) karena carrier yang memuat sisi atas dan bawah dipancarkan bersama. Pada pesawat buatan pabrik, biasanya mode ini diberi kode AM yang sebenarnya istilah dalam teknik radio adalah DSB.

Kita kenal ada dua macam cara untuk membuat SSB, cara pertama ialah dengan metoda phase shift, cara lain ialah dengan metoda filtering. Cara pertama tidak banyak digunakan dan pesawat SSB bikinan pabrik umumnya menggunakan filtering.

Signal DSBSC, sebelum diperkuat dan dipancarkan, dimasukkan ke SSB filter terlebih dahulu untuk menghasilkan LSB atau USB. Filter yang digunakan untuk keperluan ini adalah filter kristal atau filter mekanik.  Pemancar SSB dikatakan lebih efisien daripada AM (DSB), ini dapat kita berikan gambaran sebagai berikut. Misalnya pemancar AM (DSB) dengan power 150 Watt (kedalaman modulasi 100%), maka power pada USB dan LSB masing­-masing 25 Watt dan carrier mempunyai power 100 Watt. Kita tahu bahwa audio kita berada pada side band tersebut. Pada pancaran SSB, yang dipancarkan hanya salah satu side band ialah LSB atau USB yang powernya hanya 25 Watt.

Dengan pancaran SSB 25 Watt tersebut, audio kita sudah dapat sampai pada tujuan dengan kejelasan informasi yang sama dengan pancaran AM (DSB) 150 Watt tadi.

Keuntungan lain dari mode SSB ialah lebar band yang dapat lebih sempit. Untuk keperluan komunikasi, mode SSB hanya memerlukan kelebaran band sekitar 3 Kc sedangkan dengan mode DSB diperlukan sekitar 6 Kc, sehingga mode SSB memberikan penghematan penggunaan band.

Pada detector suatu receiver SSB, signal yang diterima harus dicampur terlebih dahulu dengan frekuensi hasil suatu Beat Frequency Oscillator (BFO) dan sebagai BFO digunakan carrier oscillator.

 

Rangkaian Tranceiver Homebrew QRP SSB 80M Band

            Secara umum Transceiver memiliki diagram blok sebagai berikut, Pada dasarnya Transceiver  tebagi menjadi tiga bagian utama yaitu Bagian Vfo dan Bfo Bagian Transmitter (pemancar) Dan Bagian Receiver (penerima), dimana terdapat beberapa blok khusus yang digunakan untuk kedua jalur tersebut baik Transmiter atau Receiver. Sederhana sekali dalam merkit Transceiver ini alat yang kita Pergunakan hanya Multi tester, RF Probe, SWR dan Power Meter, 1Kc Af Tone Generator dan Radio HF SSB multi Band berfungsi sebagai monitor Frekwensi BFO, VFO, memonitor Balance Modulator sekaligus Exciter baik pada transmitter atau Receivernya.

           

Data Transceiver :

            Range Frekwency : 3.700 Kc  a/d  3.900 Kc

            Mode                        : LSB Singgle Conversi

            IF                                : 455 Kc ( Keramik Filter tipe SFU 455 )

            Local Oscilator       : VFO dengan Fine Tuning diode varactor

            Bfo                             : Ceramic Filter SFU 455

            RF PA                        : Power FET  IRF640, IRF540, IRFZ44

            DC                              : 13.8 V

            RF Power : Lebih dari 8Watt

 

Keterangan Schema.

          Urutan       Urutan Perakitan berturut turut mulai dari merakit BFO, VFO, AF Amp, If Amplifier dan Produk detektor ke rangkaian filter amplifier, Mic Amplifier, Balance modulator, RX mixer + Rf amplifier, terakhir TX mixer urutan tersebut untuk mempermudah pengecekan masing masing unit karena rangkaian ini adalah penggabungan dari beberapa unit rangkaian tersendiri.

 

BFO.

                Memprgunakan keramik filter tipe SFU 455 dua kaki yang dipergunakan kaki tengah untuk ground dikopel dengan capasitor dan capasitor trimer dan salah satu kaki pinggirnya ke basis transistor, BFO mempergunakan dua transistor tipe 2SC1815. Tc 1 untuk mengatur frekwensy BFO pada 453.5Kc sedang trafo IF 455Kc warna hitam untuk mengatur level daripada BFO. Untuk mengecek rangakaian ini mempergunakan RF Probe. Pada output BFO sekunder T9 cek dengan RF Probe atur T9 smpai level out put maksimum monitor di radio HF atau frekwensi Counter atur Capasitor trimer dan capasitor pararelnya sampai terpenuhi frekwensi yang dibutuhkan yaitu 453.5Kc. Untuk cek apakah terjadi osilasi pada BFO ini lepas Ceramik filter apakah RF Probe masih bergerak jika ia cek lagi rangakain nya disini apabila ceramik filter kita lepas RF Probe tidak bergerak.

 

VFO.

               Untuk VFO kita mempergunakan Fet Tipe 2SK192 dan diperkuat dengan satu buah transistor tipe 2SC1815. Rakit rangkaian ini serapi munkin dengan pemilihan komponen terutama capasitor disini kita mempergunakan capasitor kertas pada rangkain Colpits oscilator. Tutup rangkaian ini dengan  kotak dari logam beserta Varconya sekalian. Pengetesan VFO sama dengan rangkaian BFO Trime Ferit Koker T13 monitor Frekwensinya dapakan frekwensi antara 4.100 Kc s/d 4.300 Kc apabila tidak didapatkan range frekwensi tersebut atur atur jumlah lilitan dan nilai capasitor bypas ke groundnya.

 

AF AMPLIFIER.

               AF Amplifier dipergunakan IC tipe LM386 rakit bagian ini dan cek dengan Spiker pada out putnya. Colok kaki inputnya dengan obeng harus tidak ada cacat pada saat vulume potensio diperbesar.

 

IF AMP DAN PRODUK DETECTOR.

                Rakit dulu produc detectornya dari mulai keempat diode 1N60 sampai T7 trafo IF 455 warna hitam sampai dengan capasitor bypass trafo ke ground. Colok salah satu kai pinggir trafo dengan obeng keraskan volume audio harus ada reaksi pada speaker. Pasang transistor untuk penguatnya tes pada basisnya pada speaker harus lebih keras suaranya. Rakit bagian ini semuanya.

 

FILTER AMPLIFIER.

                Pasang semua komponen dengan benar sampai kedelapan ceramic filternya terpasang semua. Coba dengar pada speaker colok pada input if atau pasang beberapa meter kabel kecil yang berfungsi sebagai antenna trim T6 dan T8 dengarkan suara di speaker sampai tidak ada cacat dispeaker harus berdesis keras.

 

RX MIXER DAN RF AMPLIFIER.

                Rakit rangkain ini dengan baik dan benar dalam membuat lilitan harus dalam keadaan rapi. Masukkan Snyal VFO ke input mixer coba monitor teman teman yang sedang QSO putar ferit pada koker berturut turu dari T3 lalu T4 sampai didapat sinyal penerimaan yang kuat lalu atur ferit T1 lalu T2 sampai diterima Penerimaan sinyal yang kuat  dengan memperhatikan level pada S Meter. Apabila hal tersebut tidak didapatkan coba cek bagian ini lebih lanjut. Dengan demikian selesei sudah Bagian Receiver unit kita.

 

MIC AMPLIFIER.

                 Rakit bagian ini semua lalu pasang IC LM 741 coba dengar out putnya dengan headphone putar potensio level out putnya coba bicara di mikropon harus sempurna tanpa ada cacat pada out putnya.

 

BALANCE MODULATOR.

                 Balance modulator mempergunakan ic tipe AN612 yang biasa dipakai pada radio CB. Rakit semua komponen dengan benar. Untuk cek rangkaian ini pasang probe ke outputnya pada ic AN612 bila ada sinyal pada probe set trimpot pada IC tersebut sampai simpangan nol lalu coba colok dengan pinset pda input mic amplifiernya jarum probe harus ada simpangan. Lalu pasang micropon coba berbicara meter pada probe harus bergerak gerak sesuai level input bicara anda. Pasang beberapa panjang kabel kecil sebagai antenna coba monitor diradio HF anda disini sinyalnya masih DSB Uper dan Lower Side Bandnya bunyi. Dengarka sampai tidak ada cacat disini rangkain sudah selesei. Lalu teruskan outputnya ke Rangkian Filter Amplifier coba berbicara denagan memasang beberapa meter kabbel ke sekunder T6 IF 455 warna Putih coba monitor diradio pada frekwensi 455 Kc dan coba berbicara trim ferit T6 dan Ferit T8 sampai terdengar suara pada USB diradio tanpa ada selef osilasi dan ada simpangan pada meter di probe. Apabila pada monitor radio anda sudah didapatka suara yang sempurna berarti sudah selesei sekaligus untuk bagian If rceifernya.

 

 TX MIXER.

                 Rakit bagian ini semua dengan baik buat pula lilitan pada T11 dan T12 serapi mungkin. Mixer yang kita pergunakan denga IC tipe TA7310 pasang juga amplifiernya transistor 2SC1815.  Lalu pasang out put VFO dan Out put Balnce Modulatornya pada input ic TA7310 laulu pasang Probe beri input mic dengan af tone generator trim ferit T11 dan T12 lihat simpangan meter probe sampai diperoleh simpangan meter yang terbesar. Pasang microppon coba berbicara dimicropon lihat simpangan meter apabila kita tidak berbicara micropon tapi ada simpangan pada jarum meter probe atur trim T11 dan T12 sampai tidak ada simpangan di meter coba bicara lagi di micropon simpangan meter harus bergerak sesuai dengan level pembicaraan di mikropon. Coba pasang beberapa meter kabel kecil pada out put tx amplifiernya monitor diradio sesuai dengan frekwensi kerja exciter kita dengan mode LSB apabila side band tidak kita dapatkan pada mode LSB dengan sempurana atur lagi trimer capasitor pada BFO dan putar sedikit ferit pada trafo if T8 warna hitam smpai didapatkan side band yang kita inginkan. Sampai disini seleseilah rangkaian exciter.

 

PA TX AMPLIFIER.

                   Rangkaian PA kita mempergunakan tipe Power Fet karena murah dan mudah didapatkan di pasaran. Buat trafo dengan baik dan benar jangan sampai email pda kawatnya sampai terjadi lecet pasang satu tingkat dulu transistor 2SC1815 pasang probe pada out put coba bicara di mikropon simpangan pada probe harus lebih beh besar dari tingkat exciter disini harus tidak sampai terjadi self osilasi osilasi apabila tidak bicara tidak ada simpangan pada jarum meter probe. Bila terjadi self osilasi coba cek bagian tersebut. Begitu pula pada perakitan drivernya. Driver kita pakai transistor tipe 2 SC1162. power level meter yang didapat harus lebih besar dari tingkat sebelumnya juga. Lalu final unit juga buat lilitan serapi mungkin. Pengetesan lepas dulu input Pa dari exciter arur trimpot ukur tegangan jangan sampai melebihi 3V colok out put dengan probe hyarus tidak ada simpangan pada meternya. Apabila terjadi simpangan berarti terjadi sel oscilasi pada pagian tersebut. Lalu pasang input dari exciter pasang ac voltmeter dari avo meter coba bicara di micropon meter pada ac di avo meter harus menunjukkan beberapa volt ac sesuai dengan level bicara di mikropon.

 

LOW PASS FILTER.

               

                  Buat lilitan low pass filter dengan baik dan rapi L1 dan L2. pasang semua komponen cek penyambunngan relay sampai benar pasang dumy load 50 Ohm pada konektor out put antena jangan lupa SWR dan Power meternya dipasang. Berbicara di mikropon atur atur ferit Koker L1 dan L2 sampai didapat poiwer maksimum lalu cek SWR nya harus menunjuk 1 : 1 dengan dumy Load 50 ohm jika tidak cek lagi Low Pass Filternya. Setelah iti coba pasang antena 80M Band ada di konektor radio qrp anda monitor teman yang QSO coba memasukinya dan minta report.
Overall rating